Hoby Kudapan Kerak Telor Khas Betawi, Bang Gondrong Selalu Ada Di Sekitaran Perum GCC

oleh -662 views
Sumatra pedagang kerak telor

KABUPATEN BEKASI – Kerak telor buatan Sumatra (39) jadi jajanan Favorit Warga yang tinggal di Perumahan Grand Cikarang City (GCC) dan warga yang ada di wilayah Desa Karangraharja Kecamatan Cikarang Utara Kabupaten Bekasi Jawa Barat.

Pria berkopeah yang biasa di panggil oleh pelanggan dengan sebutan Bang Gondrong tersebut asli Indramayu dan sekarang tinggal di kp jagawana Kecamatan Cikarang Utara sebelum berjualan kerak telor di perum GCC Bang Gondrong pernah merantau ke Jakarta sekitar tahun 1996.Awalnya dia di ajak teman nya untuk bantu jualan kerak telor di seputaran Tugu Monas, Setiap hari mengipas membantu teman berjualan, dia belajar cara meracik kerak telor, mkanan legendaris khas Betawi.

Kepada Budakbareto.co Bang Gondrong Mengatakan, saya bisa membuat kerak telor berawal belajar dari teman saya, karena saya bukan orang betawi asli, saya orang Indramayu saya jadi bisa buat kerak telor dulunya saya ikut bantu temen yang jualan kerak telor tugas saya saat itu ngipasin tungku kerak telor disitulah saya mulai belajar buat sendiri.” Katanya Minggu (4/8/2019) kemarin.

Satu porsi kerak telor dihargai Rp 15.000 untuk kerak telor menggunakan telor bebek.

“sengaja saya bawa telor bebek karena banyak peminatnya dari pada telor ayam.” Ucapnya.

Selain di GCC, masih kata Gindrong.” Saya jualan di Grama Puri, Stadion Wibawamukti, di pasar malam. Dan mulai jualan kerak terlor jam 16.00 WIB.” Terangnya.

Bang Gondrong juga menjelaskan alasannya mengolah kerak telor menggunakan tungku arang, dan tidak menggunakan kompor minyak ataupun kompor gas, hal ini dilakukan untuk mempertahankan cita rasa kerak telor dengan adanya aroma arang sebagai ciri khas kerak Telor Betawi.

Yana, penikmat kerak telor dari Kp Kaliulu mengaku menyukai rasa yang terkandung di dalam Kerak Telor, menurutnya makanan khas macam kerak telor harus dipertahankan, karena jika sudah punah akan sulit mencari makanan penggantinya.

“Rasanya gurih, nikmat, ada rasa pedasnya, menurut saya wajib dipertahankan, dijaga, jangan sampai makanan ini nantinya tidak dikenali generasi penerus bangsa.” Tutupnya.
(Usn)

Iklan Bawah IKLAN

Tinggalkan Balasan